Hari kiamat.

Ustaz Kazim Elias:

HARI KIAMAT BERLAKU APABILA SUDAH TIADA LAGI MANUSIA YANG MENYEBUT ALLAH DAN MENGINGATINYA.

SEBARKANLAH IA DIKIRA SEDEKAH. .

Al-qur’an akan musnah, Ka’bah akan rata dengan tanah, sangkakala akan ditiup 2kali.

Nabi Muhammad S.A.W telah bersabda;

” Barang siapa yang mengingatkan ini kepada orang lain, akan ku buatkan tempat di syurga baginya pada hari penghakiman kelak “…

MALAM PERTAMA
SETELAH DIKUBURKAN,

PEMBUSUKAN BERMULA
PADA BAHAGIAN PERUT & KEMALUAN..

SUBHANALLAH, PERUT & KEMALUAN ADALAH 2 HAL
TERPENTING YG ANAK CUCU ADAM SALING BERGULAT &
MENJAGANYA DI DUNIA…

SETELAH ITU,
JASAD AKAN MULA BERUBAH MENJADI HIJAU
KEHITAMAN..

SETELAH BERBAGAI SOLEKAN & ALAT2 KECANTIKAN
SEMASA HAYAT DI DUNIA,

SETELAH MENINGGAL DUNIA, MANUSIA AKAN MEMILIKI 1 WARNA SHJ..

MALAM KEDUA
ANGGOTA2 TUBUH YG LAIN SEPERTI LIMPA, HATI & PARU2 AKAN MULA
MEMBUSUK..

HARI KETIGA
ANGGOTA2 TUBUH MULA MENGELUARKAN BAU YG
BUSUK..

SETELAH SEMINGGU
WAJAH & MATA MULA MEMBENGKAK..

SETELAH 10 HARI
TETAP TERJADI PEMBUSUKAN PADA ANGGOTA2 TUBUH …

SETELAH 2 MINGGU
RAMBUT MULAI GUGUR,
LALAT HIJAU MULAI MENCIUM BAU BUSUK DARI JARAK 5KM DAN ULAT2 PUN MULA MENUTUPI SELURUH TUBUH..

SETELAH 6 BULAN
SEMUA ANGGOTA TELAH TIADA..

YG TINGGAL CUMA TULANG RANGKA SAHAJA ….

SETELAH 25 TAHUN
RANGKA TUBUH INI AKAN BERUBAH MENJADI SEMACAM BIJI DAN
DI DALAM BIJI TERSEBUT, ANDA AKAN MENEMUKAN
SATU TULANG YG SANGAT KECIL YANG DIPANGGIL ‘AJBUDZ DZANAB’
(TULANG EKOR)….

DARI TULANG INILAH KITA AKAN DIBANGKITKAN
OLEH ALLAH SWT PADA HARI KIAMAT..

SAHABAT2 YG DIRAHMATI ALLAH, INILAH TUBUH
YANG SELAMA INI KITA JAGA..

INILAH TUBUH YANG KITA BERBUAT MAKSIAT KEPADA ALLAH
DENGANNYA …

OLEH KERANA ITU, JANGAN BIARKAN UMUR & JASAD KITA DALAM
KEADAAN SIA2..

JANJI ALLAH ADALAH BENAR..

YA ALLAH, TETAPKANLAH HATI KAMI DI ATAS AGAMA MU …

YA ALLAH, JADIKANLAH KUBURAN KAMI SEBAGAI
1 TAMAN DARI TAMAN2 SYURGA & JANGAN JADIKAN IANYA LUBANGX
SEBAGAI 1 LUBANG DARI LUBANG2 API NERAKA…

AAMIIN… ..

AKU BERDOA ….

YA ﺍَﻟﻠّﻪُ :
MULIAKANLAH DIRIKU DAN ORANG YANG MENGHANTAR
PESANAN INI.

LAPANGKANLAH
HATIKU DAN HATINYA.

BAHAGIAKANLAH KELUARGAKU DAN KELUARGANYA,

DAN

LUASKANLAH REZEKIKU DAN REZEKINYA SELUAS ENGKAU CIPTAKAN.

MUDAHKAN SEGALA URUSANKU DAN URUSANNYA

KABULKANLAH CITA-CITAKU & CITA-CITANYA

JAUHKAN KAMI DARI SEGALA PENYAKIT,
FITNAH,PRASANGKA KEJI, BERKATA KASAR,

DAN ….

JAUHKAN KAMI DARI SEGALA MUSIBAH

SERTA TERIMALAH SEMUA AMAL IBADAHKU DAN
AMAL IBADAHNYA.

DAN

KELAK JADIKANLAH DIRIKU DAN DIRI DIA
SEBAGAI PENGHUNI SURGAMU.

ﺁﻣِّﻴْﻦَ ﻳﺎ ﺭَﺏَّ ﺍﻟْﻌَﺎﻟَﻤِﻴْﻦ

KITA AKAN SALING MENDOAKAN ANTARA SATU SAMA LAIN, DAN
MUDAH²AN DOA KITA DIKABULKAN.

ﺁﻣِﻴّﻦْ … ﺁﻣِﻴّﻦْ … ﻳَﺎ ﺭَﺏَّ ﺍﻟﻌَـــﺎﻟَﻤِﻴْﻦ

NASIHAT KUBUR:

AKU ADALAH TEMPAT YG PALING GELAP DI ANTARA YG GELAP, MAKA TERANGILAH AKU DENGAN TAHAJUD..

AKU ADALAH TEMPAT YANG PALING SEMPIT,
MAKA LUASKANLAH AKU DENGAN SILATURAHIM

AKU ADALAH TEMPAT YANG PALING SEPI ,MAKA
RAMAIKANLAH AKU DENGAN PERBANYAK BACA AL-QUR’AN

AKU ADALAH TEMPATNYA BINATANG2 YANG MENJIJIKAN,

MAKA RACUNILAH IA DENGAN AMAL SEDEKAH

AKU YG MENYEPITMU HINGGA HANCUR BILA MANA TIDAK SOLAT BEBASKAN SEMPITAN ITU DENGAN SOLAT.

AKU ADALAH TEMPAT UTK MERENDAM DENGAN CAIRAN YANG AMAT MENYAKITKAN MU, BEBASKAN RENDAMAN ITU DENGAN PUASA

AKU ADALAH TEMPAT MUNKAR & NAKIR BERTANYA

MAKA PERSIAPKANLAH JAWAPANMU DENGAN PERBANYAK
MENGUCAPKAN KALIMAH “LAILAHAILALLAH”..

✅KIRIMKAN INI
SEMAMPUMU DAN
SEIKHLASMU KEPADA
SESAMA MUSLIM,

SAMPAIKANLAH WALAU HANYA PADA
1 ORANG MANUSIA

Advertisements

Pulau Batu Putih.

3 Bukti Baru Pulau Batu Puteh Bukan Milik Singapura

Dokumen baharu itu dikatakan mampu mengatasi surat yang dibuat pemangku Setiausaha Kerajaan Negeri Johor pada 1953, yang menjadi asas keputusan ICJ menyerahkan pulau yang menjadi pertikaian Malaysia-Singapura sejak 1979, kepada negara republik berkenaan pada 23 Mei 2008.

Dokumen yang diubah status sulit oleh kerajaan Britain pada 2013, berjaya dikesan selepas dua peguam Malaysia dihantar ke London pada 2016, bagi menyemak ribuan dokumen sulit berkaitan Asia Timur.

Dokumen berkenaan dikatakan ditemui di National Archives of the United Kingdom antara 4 Ogos 2016 dan 30 Januari 2017.

Ketiga-tiganya ialah:

  1. Dokumen komunikasi dalaman antara Pejabat Kolonial British di Singapura dan London yang menyatakan bahawa Pulau Batu Puteh adalah di bawah negeri Johor.
  2. Dokumen daripada Tentera Laut Diraja Britain yang menghantar telegram kepada Pejabat Kolonial memaklumkan satu insiden di mana mereka telah mengejar sebuah kapal Indonesia bernama Labuan Haji. Tentera Laut British kejar dan kapal itu lari ke Pulau Batu Puteh. Mereka kata, tidak boleh masuk sebab kawasan itu adalah dalam perairan Johor.
  3. Peta operasi tentera British yang mana mereka membuat operasi pada 1960 yang jelas menyatakan bahawa sekitar perairan Pulau Batu Puteh adalah kepunyaan Johor.

Tiga dokumen kukuh dan boleh mengembalikan Pulau Batu Puteh kepada Malaysia, itu bertarikh antara 1958 dan 1960.

Perkara itu didedahkan bekas Peguam Negara, Tran Sri Mohamed Apandi Ali yang melahirkan kekecewaan apabila kerajaan Pakatan Harapan (PH) membuat keputusan membatalkan semakan keputusan ICJ, tanpa meminta pandangan beliau dan mengkaji dokumen terbaharu yang ditemui itu.

Persiapan telah dilakukan bagi membentangkan hujah di ICJ, namun kerajaan PH telah menyerah kalah sebelum memulakan perjuangan bagi mendapatkan semula Pulau Batu Pute,h sekali gus menyebabkannya terlepas ke tangan Singapura buat selama-lamanya.

Menegaskan bahawa apa yang dibangkitkan tiada kaitan politik sama sekali, Mohamed Apandi berkata, ketika menjadi hakim, beliau mengikuti perkembangan kes berkaitan isu Pulau Batu Puteh, dan sedih kerana Malaysia kehilangan kedaulatan ke atasnya.

“Pada tahun 2013, kerajaan British telah mengisytiharkan akan mengubah status semua surat-surat sulit yang berkaitan dengan Asia Timur. Apabila saya dilantik sebagai Peguam Negara pada 27 Julai 2015, terlintas dalam fikiran saya hendak cuba mengambil balik kedaulatan kita dalam soal Pulau Batu Puteh.

Bacaan lanjut :
https://www.ismaweb.net/2018/07/01/tiga-bukti-baharu-kukuh-pulau-batu-puteh-bukan-hak-singapura/amp/